30 December, 2012

Lunyai? Beruzlah lah.


Dia duduk di atas pasir. Menemani sahabat.

“Saya penat”, ujar sahabat yang galau hatinya. Masing-masing masih tidak mahu mengalihkan mata daripada melihat laut yang terbentang luas.

Mendamaikan.

Sebelum memberi nasihat, tangan kanannya memegang kejap bahu sahabat. Ditariknya sahabat dalam pelukan.

Erat.

Agar sahabatnya tak rasa keseorangan. Agar sahabatnya rasa, ada yang menyayanginya.

“Kita memang akan penat bila kita kejar manusia.”

Sahabat melentokkan kepala ke bahunya.

Terasa kebersamaan.

“Tahu tak, Allah itu cemburu melihat hamba-hambaNya yang mengetepikannya. Kenapa mencari manusia di kala susah? Mengapa manusia yang pertama sekali dicari dan bukannya Allah? Sedangkan Dia yang menciptakan kita, maka selayaknya Dia yang pertama kita rujuk.”

Nafas berat terkeluh jua.

Masing-masing merenung pantai. Seakan memikirkan ayat tadi.

Sahabat yang diam dari tadi bersuara.

“Kamu, saya teringin nak beruzlah. Saya teringin nak rasa: cukuplah Allah bagiku. Saya nak kuat macam dulu..saya dah penat.”

Dia tersenyum. Hakikatnya, itu jualah yang dirasa. Teringin mahu beruzlah agar rindu dan cinta kepada Pencipta segar kembali.

“Jom sahabatku. Moga kepenatan kita terubat. Bila Dia teguh di hati, dunia ini hanya remeh dan sangat sia-sia”

Sahabatnya menambah,

“Tapi selain kasih sayang Allah, kita juga perlukan manusia atau lebih tepat lagi… kita perlukan akhawat. Kalau tak, tak wujudlah ukhuwah..tak wujudlah habluminannas..kan kamu?”

Dia tersenyum.

“Ya benar..tapi jangan biarkan kebergantungan dan kebersamaan kepada manusia itu lebih tinggi daripada kebergantungan kepada Allah. Nanti Dia cemburu…”

Sahabatnya menengakkan kepala kembali menghadap laut. Ombak kuat lantaran baru saja hujan reda.

“Dan untuk beruzlah, kita perlukan keazaman dan tekad yang kuat. Beruzlah lah sampai Allah itu kau temui.”

Dia menambah:

“Ya, aku menyahutnya. Pantai, langit, pasir dan batu-batu ini menjadi saksi keazaman dan tekad kita.”

“Ya, insyaAllah. Aku mahu bertemu dengan jiwamu yang baru usai kita beruzlah nanti”

“Biiznillah.”

Sengih.

08 December, 2012

Nanti berkedut

Time table yang buat adrenaline di level yang tinggi seketika:

9/12-TEST FOOD LAW
12/12-PRESENT FYP PROPOSAL
13/12-SUBMIT FINAL DRAFT FYP
14/12-TEST PD, 

           CERAMAH SYIAH DI MASJID UNISZA
15/12-FIQH ISLAMI [9PG-1PTG]
16/12-SEMINAR AJINOMOTO [9PG-3PTG]
19/12-PD LAB[FINAL]
20/12-PD DAY [KAMPUS KOTA]
21/12- CERAMAH LIBERALISME PEMBINA
24/12- AGM PEMBINA UNISZA
31/12- FINAL EXAM
 
Alhamdulillah, jadual yang padat. Agak2 sempat tak buat benda lagho?
 
Dalam kelas plant design lepas, classmate tanya:
 
"Siapa nak jadi emcee untuk PD Day"
Ramai pandang saya.
"KAMU boleh?"
 
nak gelak rasa.
 
Cabaran perlu diraih walau diri rasa takut. Dan untuk itu, preparation awal perlu dibuat. Akhawat kena berani ke hadapan dan tunjukkan kekuatan peribadi yang ditarbiyah. Orang yang ditarbiyah kena kuat agar dia boleh terus menguatkan yang lain. Sepetimana para sahabat dan sahabiah ra yang berani dan osem.

Is it?

Penutup:
Pressure makes diamond, you know.

Dey, jangan tension. Berkedut muka nanti!



11 November, 2012

3 months of silence


3 months of silence, means, 3 bulan yang tiada update di sini. 3 bulan jua tak ziarah blog rakan2.

3 bulan yang mencabar.
3 bulan yang Allah beri untuk stabilkan emosi, stabilkan keimanan, stabilkan urusan mencari ketenangan hati dan penjernihan niat dalam beramal.
3 bulan yang cukup2 Allah ajar erti redha dalam hadapi ujian.
Ujian yang sama bertandang, tanda kita masih tidak meredhai ujian yang lalu. Yang mendengar, tak akan dapat faham dan merasai apa yang tukang cakap sampaikan. Tapi ketahuilah, nasihat yang secebis itu, sangat memberi kekuatan.
Sem ini, terasa sem yang Allah berkati. Melihat mutarobbi yang makin ‘gemuk’ berkembang, hati bahagia. Terkadang sayu kerana apalah yang diri ini buat sampai mereka ‘gemuk’ begitu. Hakikatnya, semua itu Allah yang beri, Alhamdulillah.
Maka, as murobbi, harus sujud syukur selalu, kan?

Harus banyakkan lagi langkahan kepada Allah melebihi langkahan mutarobbi. Harus banyakkan menangis agar terbentuk hati yang lunak dan lembut.

Melangkah ke sem baru ini, Allah sertakan ujian sebagai teman karib. Salah pasang niat pada langkahan pertama mungkin.

Sem ini jua, erti ukhuwah itu lebih dalam difahami maksudnya. Kerna ianya antara 3 aspek penting dalam amal jamaie. Tanpa ukhuwah, runtuhlah sesuatu jemaah itu. Mohon dengan tersangatnya, agar tiada unsur2 duniawi yang terselit dalam menjalinkan ukhuwah.

Fillah.
Terkadang kita terasa susah melepaskan apa yang bukan hak kita. Tapi termuhasabah apabila melihat Ustaz Rahman cakap kepada Delisa, “Kita terasa susah kerana kita tak ikhlas. Kita buat bukan kerana Allah swt”
Susah untuk melepaskan apa yang kita sayang. Susah untuk redha dan merelakan. Susah nak belajar. Susah nak mendidik hati sendiri dan orang lain. Susah itu, susah ini.
Benar. Sebab kita tak ikhlas. Ada unsur2 duniawi yang kita dambakan dalam amal kita.

Kita tak fillah dalam beramal. Kita tak nak hanya penat saja kita dapat atas sebab kita tak ikhlas. Na’uzubillah.

Hakikatnya, ujian itu mengajar untuk ikhlas dan berbuat dan penjernihan niat.

Dunia itu sementara sifatnya. Maka, ujian itu jua sementara. Yes?

Besederhanalah.
Ustaz Pahrol pernah menulis, besederhanalah kerana itulah yang selalu menyelamatkan kita.
Bersederhana dalam berkasih-sayang, dalam berehat, dalam beramal, dalam berukhuwah dan sederhanakan had kelajuan memandu. Tidak terlalu benci, tidak terlalu sayang, tidak terlalu drift, tidak terlalu itu dan ini.

Sederhanalah yang selalu menyelamatkan kita.

insyaAllah, semoga kita semua diberi kelapangan hati dan penjernihan niat dalam beramal. Sepertimana diri terasa manisnya kelapangan hati itu, didoakan jua agar kalian merasainya juga. Kuncinya, carilah Allah.

Di mana?

Di rumahNya.

10 August, 2012

Pecutan!


Moga yang terakhir dan yang berbaki ini lebih mantap kualitinya daripada yang telah berlalu pergi.

Moga yang sikit itu penuh dengan ikhlas tiada riak.

Moga yang sekejap ini yang dapat membasuh jiwa, berkesan menanggal karat jahiliyyah, lantas menyucikan semua dosa.

Aku mahu, bila 1 Syawal nanti (jika Dia izinkan..), jadi baru, wangi dan bersih. 
Bukan mengenai fizikal yang bersiram wangian, sabun, deodoran, mahupun disaluti baju baru.

Tapi mengenai spiritual. Akal. Nafsu. Iman.
Biar mereka ini transform menjadi lebih baik. Baik yang disukai Tuhan.

-detik-detik terakhir. Ini harapan Ramadhan aku. Engkau mengharapkan apa utk Ramadhan kali ini?-
-harapan, datangkan dengan amalan, insyaAllah, pasti menjadi kenyataan!-

Daripada Aisyah r.a., katanya: "Saya bertanya, "Ya Rasulullah, jika saya tahu bila lailatul-qadar itu, apakah yang harus saya ucapkan pada malam itu ?" Nabi s.a.w. menjawab: "Berdoalah, "Allahumma innaka ‘afu wun tuhibbul ‘afwa fa’ fu ‘anni" (Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf dan suka memaafkan, maka maafkanlah aku). (HR Tirmidzi) 

Firman Allah, "Sesungguhnya Kami telah menurunkan al-Quran ini pada malam al-Qadar. Apakah yang kebesaran yang terdapat pada malam al-Qadar? Malam al-Qadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada Malam itu, para malaikat dan Jibril turun dengan izin Tuhan mereka kerana membawa segala perkara yang ditakdirkan berlaku pada tahun berikutnya. Sejahteralah malam itu hingga terbit fajar." (al-Qadr:1-5)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, "Sesiapa berdiri (solat) pada malam al-Qadar dengan penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR Bukhari dan Muslim).

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Malam al-Qadar adalah malam yang indah penuh kelembutan, cerah, tidak panas dan tidak juga dingin. Manakala pada keesokan harinya sinar matahari kelihatan lemah kemerah-merahan.” (Hadis Riwayat al-Bazzar)
Dari Aisyah Radiallahuanha, sesungguhnya Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda, "Carilah Lailatul Qadar pada malam-malam yang ganjil pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadan". (HR Bukhari) 
Aisyah Radiallahuanha mengatakan, “Rasulullah s.a.w. beriktikaf (duduk di dalam masjid) pada sepuluh hari yang terakhir pada bulan ramadhan”. (HR Bukhari) 

Aisyah Radiallahuanha mengatakan, “Rasulullah apabila masuk malam 10 terakhir Ramadan, Baginda menghidupkan malam (dengan ibadat), mengejutkan keluarganya (bangun beribadat), bersungguh-sungguh (dalam beribadat) dan uzlah (mengasingkan diri) daripada isteri-isterinya.” (HR Bukhari dan Muslim) 


Hikmah Allah menyembunyikan pengetahuan tentang bila terjadinya lailatul qadar di antaranya adalah agar terbeza antara orang yang sungguh-sungguh untuk mencari malam tersebut dengan orang yang malas. 

08 August, 2012

Mereka Itu Kurniaan Ilahi


Allah bagi peluang untuk mata ini melihat senarai akhawat Terengganu yang nak grad. ALLAH..~ sedihnya rasa. Tahun 2013 akan sunyi tanpa akhawat yang ‘dulu’.L

Rasa macam tak nak berpisah boleh tak? L


Allah, tak pernah rasa sedih macam ni bila berpisah dengan akhawat.

Sayang, baru mahu bersama gencar kembali, sudah kena berpisah.

Dialog

A: Tapi dear, Allah kan tahu yang terbaik. Dia mahu kamu lebih menghargai akhawatJ. Menggunakan sisa masa yang berbaki ini untuk cipta kenangan banyak2.

B: Tapi nanti akan terasa sunyi.. suasana dah tak macam dulu.. L

A: Dear, bila mana bertemu berpisah kita kerana Allah, maka redha dan pasrah itulah pengubat jiwa yang sebenar. Maka akan lebih ramai kader2 dakwah di bumi ini.

B: Erk~.. Terdiam.
....
....
B: True. Segalanya bermula dengan niat. Doa rabithah peneguh ukhuwah. Hm, tiba2 jadi jiwang pula malam ni. Doakan saya KUAT!

A: Always. Sentiasa mendoakan akhawat. J. Doa mengiringi kepergian akhawat meneruskan AGENDA umat yang lebih besar. Xmo sedey2 naa~ tapi dear, satu saja saya nak pesan.

B: Apakah ia?

A: Letakkanlah Dia yang tertinggi di hati kamu. Bukannya akhawat. Menyayangi akhawat hanya manfestasi cinta kamu kepada Dia. Kerana Dia cemburu andainya ada yang lain yang tertinggi di hati kamu selain daripada Dia.

B: Gulrp!
....

A: Biarlah cinta, sayang dan rindu kepada Allah yang tertinggi daripada segalanya J



Allah, Al-Wadood.

Al-Wadood means the All-Lovings.

Video ini, menyuburkan mahabatullah.


Apabila seseorang mencintai Allah, maka Allah akan mencintainya. Dan apabila seseorang dicintai Allah, maka hidup dan matinya akan dipermudahkan oleh Allah. Seluruh energy alam akan menyebelahinya. Dalam hadis qudsi, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud:

“Jika Allah mencintai seorang hamba, maka Allah akan berfirman: ‘Wahai jibril, Aku mencintai seseorang hamba, maka cintailah dia’. Kemudian Jibril memanggil penduduk langit dan berkata: ‘Sesungguhnya Allah mencintai si polan, maka cintailah dia.’ (Riwayat Ahmad daripada Abu Hurairah).




Daripada Anas bin Malik ra, bermaksud: “Tiga perkara apabila terdapat pada diri seseorang, ia merasai kemanisan iman, siapa yang cintanya kepada Allah dan Rasul lebih daripada cintanya kepada yang lain, siapa yang cintanya kepada orang lain hanya kerana Allah (bukan sebab duniawi) dan ia membenci kembali kepada kekufuran selepas Allah menyelamatkannya (daripada kekufuran), sebagaimana benci akan dicampakkan ke dalam api” (Riwayat Muslim)

“Iman itu boleh bertambah dan berkurang, maka perbaharuilah imanmu dengan la ilaha illallah” (Riwayat Ibn Hibban)

“Katakanlah: ‘Jika kamu mencintai Allah, makan ikutilah aku (Muhammad) nescaya Allah akan mencintaimu dan mengampunkan dosa kamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (3:31)




Syeikh al-Syibli berkata: “Apabila engkau mengecapi manisnya berhubung denganNya pasti kamu mengetahui betapa pahitnya putus hubungan (denganNYA)”

Daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah saw bersabda yang bermaksud: Allah berfirman pada hari kiamat: “Di manakah orang yang bercinta kerana keagunganKu pada hari ini? Aku akan menaugi mereka di bawah naungan-Ku 

“Tidak sempurna iman seseorang kamu sehingga dia mengasihani saudaranya sepertimana dia mengasihani dirinya sendiri” (Riwayat Ahmad)

Dalam athar disebutkan “Tidak ada kenikmatan seseorang hamba yang lebih baik selepas nikmat Islam selain daripada kenikmatan mempunyai sahabat yang soleh. Apabila lupa, dia akan mengingatkan dan apabila ingat dia akan membantunya.

p/s: ausini ya akhawati.


30 July, 2012

Derita Ramadan


Baru baca suratkhabar, tersentuh.

Tidak semua umat Islam kat muka bumi ini bertuah seperti bertuahnya kita hidup di bumi Malaysia yang tercinta. Baru tersedar sebenarnya, tak semua Muslim dapat manyambut Ramadan dengan meriah seperti mana meriahnya solat terawih di Malaysia, Mekah dan Madinah. Rupanya, ada di antara saudara seiman kita  di bulan Ramadan yang mulia ini berhadapan dengan peperangan, kebuluran, pembunuhan dan penganiayaan.

Siapakah mereka?

Merekalah saudara-saudara seakidah kita di Rohigya, Syria dan Palestin. Di Syria rakyatnya diancam peperangan, di Myanmar pula penduduk Rohingya tertindas dan di Yemen dan Sudan penduduknya diancam kebuluran.

Sedikit info mengenai Rohingya ialah, krisis mereka bermula sejak tahun 1938 lagi yang berpunca daripada diskriminasi agama dan matlamat utama serangan mereka ialah penghapusan Islam dan etnik Rohingya. Sasaran serangan kejam tentera-tentera Myanmar (dahulunya dikenali sebagai Burma)  ialah ke atas belia Islam.


Seperti mana kita yang mahu mengimarahkan masjid dengan solat terawih berjemaah begitu juga dengan mereka, tapi apakan daya, masjid-masjid dikunci dan imam-imam pula ditangkap. Masyarakat Islam Rohignya di Myanmar sebahagiannya menjadi pelarian ke pelosok dunia dan salah satu destinasi mereka ialah negara kita, Malaysia.

Allah, terasa syukur tinggi melangit duduk di Malaysia ini.

Mereka benar-benar berpuasa dalam keadaan perut yang benar-benar kosong. Berbuka dengan apa yang ada sahaja.

Di Syria, sangka saya sudah  beransur aman sebab beberapa minggu sebelum Ramadan keadaan di Syria tiada khabat berita. Rupanya kehadiran Ramadan tidak menunjukkan sebarang tanda gencatan senjata. Dalam suratkhabar itu ada menceritakan tentang seorang rakyat Syria yang telah datang ke Malaysia iaitu Ibrahim Jammal yang merupakan Imam dan juga khatib di Masjid Anas bin Malik, Bandar Aleppo, Syria.

Beliau sangat-sangat syukur datang Malaysia kerana ia merupakan negara yang harum namanya kerana banyak membantu kebanyakkan rakyat negara Arab dan Asia Barat yang bergolak.

Seperti beliau, saya sangat berharap agar kita sama-sama mendoakan kesejahteraan saudara kita baik di Rohignya, Syria mahupun Palestin. Doa sajalah senjata yang kita ada apatah lagi bilamana berdoa di bulan yang mulia ini.





Kita di Malaysia.

Ada yang tak puasa, bahkan ada yang bangga makan depan orang puasa. Kepenatan dan letih macam mana pun kita bekerja mencari rezeki di bulan Ramadan, rasanya penat dan letih lagi saudara-saudara kita yang tak bernasib baik di sana.

Jujurnya, tak dapat bayangkan bagaimana keadaan mereka.

Apakah dengan keadaan kita yang selesa ini membuatkan kita lagi bersemangat untuk menjaga mutabaah amal Ramadan atau TIDO?

Moga kisah mereka, lebih membuatkan kita muhasabah diri tentang amal dan iman kita. Juga, lebih membuatkan kita benar-benar mahu memaknai Ramadan ini.

Ketahuilah, kita tak akan terlambat andai bermula dari sekarang.


Yang tolong bagi maklumat: surat khabar hari jumaat yang dibaca pada hari isnin..

26 July, 2012

Taujihat Haraki: Basic Things



Alhamdulillah, sudah 6 hari Allah jadikan kita tetamu RamadanNya. Moga ada perubahan pada iman, amal dan akhalak kita. Tahun ini adalah Ramadan yang terakhir as a degree student and akhawat Terengganu. Moga Allah sudi panjangkan umur dan berikan kita medan DnT yang terbaik hingga akhir hayat. Biarlah kita ini sentiasa hidup dengan nafas tarbiyah selamanya, insyaAllah.

Taujihat Haraki: Basic Things.

Kelmarin solat terawih dengan Kak Long. Berhenti sekejap dan tiba-tiba Kak Long bagi taujihat. Basic things saja sebenarnya tapi mungkin Allah mahu menegur, taujihat Kak Long sangat membuat diri muhasabah kembali. Kita mungkin kata kita sudah lama ditarbiyah and supposed to be basic things seperti tajdid niat, penuhkan mutabaah, cinta kepada Alah etc sudah settled.

Tapi sedarkah kita, walau core macam mana pun seseorang dai’e itu, andai basic things pun dia tak lepas, bagaimana ya dakwahnya, mutarobbi yang dibinanya? Pasti terjejas hanya kerana basic things yang terabaikan.

Mahabatullah (Cinta kepada Allah).

Kak Long bagi perumpaan, hati dan Allah. Kita selalu kata kita cinta Allah. Kena letak cinta Allah yang tertinggi. Tapi cuba jujur pada diri, adakah kesedihan yang kita rasa apabila benda yang kita sayang contohnya laptop, iPhone, akhawat yang kita sayang etc hilang atau tinggalkan kita, adakah kita sedih sebegitu andai kita lupakan Allah? Andai kita lupa nak baca ayat-ayat Allah. Andai kita lupa nak zikrullah?
Betapa tak sensitifnya kita (lebih tepat lagi saya) akan cinta kepada Allah swt.



Sosok seorang murobbi.

Kak Long kata, kita as a dai’e tazkiyah an-nafs kita kena mantop. Kerana seorang mutarobbi itu akan terbina dengan baik hasil didikan murobbi yang punyai hati yang kuat. Tapi daripada manakah kekuatan itu kalau bukan dari Allah swt? Ketahuilah, murobbi yang hebat ialah bila mana dia dapat ‘menghasilkan’ mutarobbi yang lebih hebat daripada dirinya sendiri. Kak Long ada juga ceritakan peribadi-peribadi murobbi hebat yang pernah beliau dengar. Saya ikut kagum. Maka itu, kenalilah para pemimpin kita. Bagaimana mereka berkerja dan tegar dalam DnT ini.

Jangan pula cemburu. Mengapa harus cemburu andai mutarobbi lebih hebat daripada murobbi?

 
Mutarobbi juga berperanan dalam menjaga murobbinya sendiri. Kadang-kadang harus paksa-rela murobbi untuk memberi taujihat bersifat tazkiyah an-nafs bila melihat murobbi terlalu ‘haraki’ sampai sudah kekeringan iman.

Saya harap dengan sesungguhnya, agar Allah swt melimpahkan sebanyak-banyak dan sebaik-baik kebaikan kepada Kak Long dan Abang Long sekeluarga. Semoga dengan berkat Ramadan al-Mubarak ini, kita cuba membina sosok peribadi seorang murobbi yang hebat dan teruskan pembinaan sosok itu sampai bila-bila.


Believer worships Allah by being good-mannered and dealing pleasantly with all is not to attain attention from human being but only so that Allah swt may love him and make him beloved to His creation. Tajdid niat dalam amal! Basic things tu..

19 July, 2012

Cerpen: Guilt Free Ramadan




Alia menyusun nota-nota kuliah di atas meja biliknya. Punggung dilabuhkan  dan sehelai nota entitled food quality and safety dicapai daripada rak almari di sebelah meja. Sebatang highlighter berwarna kuning dikeluarkan dari pensel box. Seketika dia memandang list-to-do yang ditampal di dinding depan meja belajarnya. Esok ada test food quality and safety.

Report food engine tak siap lagi. Kejap lagi ada meeting persatuan pula. Allahuakhbar, tilawah Al-Quran tak sampai semaqro’ pun tak dapat aku baca hari ini. Sempat ke tak lah nak khatam Al-Quran Ramadan ni.”

Alia menggeleng. Dia bercadang mahu mengkhatamkan bacaan Al-Quran sepanjang  bulan Ramadan ini. Semester ini merupakan semester yang paling sibuk. Alia benar-benar risau andai Ramadan kali ini Ramadan yang penuh dengan dunia dek kerana sibuk dengan report, kuliah, persediaan untuk test dan meeting persatuan.

‘Berkatilah aku dalam bulan Ramadan ya Allah’






Kausar memetik suis lampu pejabat. Beg sandang berisi fail dan laptop diletakkan di atas meja. Usai melabuhkan diri, Al-Quran dari dalam beg tangan dikeluarkan. Dia bercadang untuk menyambung bacaan tilawahnya yang terbantut selepas solat subuh tadi.

Namun, baru mahu memulakan tilawah, pintu biliknya diketuk.
“ Kausar, bos panggil untuk meeting. Urgent katanya.”  Amirah, rakan sepejabatnya memberitahu.
Kausar tersandar ke belakang kerusi. Tangan memicit kepala.

“Ya Allah, baru nak kejar tilawah Al-Quran.”

Kausar menggeleng namun digagahi juga langkah untuk bersiap ke meeting. Walaupun bercadang mahu mencover bacaan Al-Quran sebelum waktu berbuka, namun cita-citanya itu terbantut akibat tertidur kepenatan di sofa rumahnya. Alih-alih, dia dan teman serumah berbuka puasa di kedai saja sebelum mereka menunaikan solat terawih di masijd berhampiran rumah mereka.


Aisyah bangun dari sujud. Usai memberi salam, dia membaca doa ringkas. Seketika, dia mengerling memandang jam di meja bacaan.

“Hm, baru pukul 6.30 pagi. Baca Al-Quran sekejaplah sebelum sambung buat report practical.” Putus Aisyah. Al-Quran yang diletakkan di atas katil sebelum tidur semalam dicapai dan akhirnya suara merdu Aisyah mengaji kedengaran.

Aisyah membuka laptop. Folder ‘report practical’ dibuka dan menyambung report practical yang tinggal sedikit saja lagi untuk disiapkan. Moga dengan berkat Ramadan ini, Allah memudahkan urusan kebaikannya. Ramadan kali ini disambut di rumah kerana dia sedang cuti semester. Bermakna, dia punya banyak kelapangan untuk meraikan bulan pesta ibadah ini.

Tiba-tiba dia tersedar yang dua orang sahabat baiknya, Alia dan Kausar sedang online di skype. 

Diinvitenya mereka ke conversation skype.

Aisyah: Assalamualaikum kawan2, jom berbuka sama-sama petang ni.J
Alia: Waalaikumussalam, jom. Nak lari dari kesibukan sebentar!
Kausar: Nak ikot! Nak release tension dengan sahabat~





“Macam mana Ramadan setakat ini? Hm, hari ni dah hari ketujuh Ramadan. Sepatutnya dah masuk juzuk ke tujuhlah kan.”. Aisyah memulakan bicara. Sedang mereka bertiga sedang duduk-duduk di tepi perkarangan Masjid Ar-Rahman, Universiti Malaya sementara menanti waktu berbuka puasa. Sekarang baru pukul 6.30 petang.

Alia mengeluh.

“Saya rasa dalam banyak-banyak Ramadan sepanjang 21 tahun saya hidup ni, saya rasa Ramadan kali inilah Ramadan yang penuh dengan dunia. Terkejar-kejar nak buat lab report, nak kejar baca nota untuk test lagi. Plus dengan meeting persatuan lagi. Semua tak terkejar. Kadang-kadang dalam sehari tu, setengah juzuk pun tak sampai. Kesian iman saya L. Nak nasihat daripada Aisyah, please.”

Alia meluah rasa. Kaki yang elok bersila tadi, dilunjurkan ke depan. Penat berdiri dalam LRT sepanjang perjalanan ke masjid tadi masih terasa.  ‘Harapnya kuat la nak berterawih malam ni’ sempat Alia bermonolog.

“Eh, apa pula saya. Kita tanya orang yang paling tua dan banyak pengalaman ni.” Aisyah menepuk bahu Kausar.

Kausar yang sedang mengelamun memikirkan tentang presentation yang perlu dia bentangkan keesokan hari tersentak.

“Eh, tak mahu. Nak Aisyah yang bagi taujih.” Kausar tersengih.

Terkoyak senyum Aisyah.

‘Asyik mengelak saja dema ni’

“Tahu tak, beberapa hari sebelum Ramadan, saya dapat berita mengenai kematian pensyarah saya, Datuk Dr Prof Yaacob Che Man. Tak tergambar perasaan terkejut dan sangat-sangat tak sangka. Tahu tak kenapa saya rasa tak sangka?” Aisyah menyoal.

Alia dan Kausar serentak mengangkat bahu. Kausar sudah duduk bersila sambil menongkat bahu menghadap Aisyah. Tanda berminat mahu tahu pengakhiran kisah Aisyah.

“Tak sangka kerana ada juga orang yang tak sempat menyambut Ramadan tahun ini walaupun masa itu tinggal beberapa hari saja lagi kita nak sambut Ramadan.”

“Ketahuilah sahabat-sahabatku, sebelum ini tak rasa sayu pun nak sambut Ramadan tahun ini. Tapi bila dapat berita tentang Prof Yaacob, terasa sangat sayu. Takut Allah tak sudi jemput kita menjadi tetamu RamadanNya tahun ini.” Tubir mata Aisyah sudah mula digenangi air.

Alia sudah tertunduk.

‘Inilah yang aku suka kat Aisyah. Sekali bagi taujih, memang menusuk ke kalbu’

“Tapi Alhamdulillah, dengan rahmat Allah, dapat juga jejak Ramadan 1433H ni. Apalah sangat pengorbanan kita untuk storm kan Ramadan yang sebulan ini saja. Andai kita kata kita letih dan tak larat nak buat amal dalam Ramadan, cuba kita fikir. Rasulullah saw yang lagi sibuk daripada kita tidak pula mengeluh keletihan bahkan amal Baginda saw di bulan yang mulia ini lagi deras berbanding bulan-bulan lain.” Aisyah tersenyum.

“Tak pe, bak kata Bro Hamzah, walau selambat mana pun kita membuat persiapan menyambut Ramadan, kita tak akan terlambat kalau kita mulakan dari sekarang.”

“Apa lagi, jom le!” Alia bersuara tiba-tiba.

“Jom!” serentak Aisyah dan Kausar menyahut.

Ketawa berderai.

“Tapi tapi..” Alia bersuara sambil mengangkat tangan. Gaya budak sekolah tanya soalan kepada cikgu.

“Ya budak kecik?” Aisyah menyakat.

Alia mencebik. Cepat saja tangannya memukul lembut peha Aisyah.“ Macam mana nak kekal segar time Ramadan ek”

“Ouh saya ada baca e-book Productive Ramadan. Best sangat e-book tu. Nanti saya emelkan kat Alia dan Kausar. Dalam itu dia tulis, antara cara nak kekalkan kesegaran time Ramadan is jangan tidur lepas subuh”.

Means, tak boleh tidur after sahur till lepas terawih? Pengsan saya kalau macam ni, Aisyah. Silap-silap mata saya dah jadi macam mata Panda”

Semua ketawa.

“Tingginya metaphora dia. Lawak habis!” Kausar masih tak dapat hentikan gelaknya.

Of couse not. Itu membunuh namanya.”

Serentak semua gelak lagi.

“Maksud saya, maybe kita boleh tahan mata sebentar dalam 3 jam lepas sahur untuk solat subuh, baca Al-Quran dan buatlah sikit beberapa kerja penting yang mesti disiapkan. Lepas itu, kita ‘dibenarkan’ untuk tidur sebentar . Tapi kalau macam Kausar yang kerja, mungkin boleh tidur sekejap sebelum atau selepas waktu zohor.”

Tiba-tiba, azan berkumandang.

“Eh, dah azan!”

“Lah, tak perasan kita borak-borak ni dah masuk waktu berbuka”

“Jom berbuka!”



08 July, 2012

Memoir de Ramadan

Sekarang ini, ramai orang dok post tentang Ramadan di facebook. Tak kurang juga buat promosi raya (siapalah tu). Alhamdulillah, terasa preparation Ramadan tahun ini berbeza sangat.


Terkejar-kejar.

Tak sangka, tahun ini berbisness. Pada diri, tak salah mengambil kesempatan Ramadan untuk berniaga. Mungkin setengah orang fikir:

“ehh, tak puasa lagi dah jual baju raya?”
“ehh, baru bulan syaaban dah buat kuih raya?”

That’s what we call marketing strategy. Ramadan tu kan bulan keberkatan. Maka tak heran bila abang ipar kata ada orang boleh buat duit sebulan dalam bulan Ramadan ini untuk cover perbelanjaan untuk setahun. Tak ke hebat tu?




Tapi dalam sibuk mencari rezeki, mutabaah wajib jaga! Jangan sibuk cari duit sampai keberkatan bulan Ramadan dilupakan. Apa salahnya time mem’baking’ cookies mengulang hafazan. Time jemur kain berzikir. Time basuh pinggan lepas sahur n berbuka selawat ke..

Memoir Ramadan de UniSZA

Teringat kenangan berpuasa di UniSZA yang sangat meriah. Balik dari masjid terasa seperti mengerjakan haji sebab semua putih saja. Dapat berbuka dengan akhawat, jual kurma n buka bazaar Ramadan. Teringat classmate baca Al-Quran tepi jalan depan Hospital Nur Zahirah time nak tunggu bas balik KUSZA. Naik bas, sambung baca lagi sampai la ke KUSZA.

Kat musolla pula sementara nak tunggu masuk waktu isyak, ada tazkirah. masyaAllah tazkirah yang diberikan sangat menyentuh hati. Kadang boleh nangis dan tersangat kagum dengan kerana penyampainya bukanlah Ustaz/Pensyarah melainkan pelajar-pelajar UniSZA sendiri. Dari segi ini, saya sangat respect cara mereka mengaplikasi ilmu yang ditadah dalam kuliah.

Maka, mana mungkin suasana bumi tarbiyah UniSZA dapat dilupakan.

Tapi satu yang tak best, tak terkejar nak marathon mutabaah sebab terikat dengan reports, tests etc..

Memoir Ramadan de 1432H

Tahun lepas first time puasa penuh di rumah semenjak lepas habis SPM. Masa tu tiada terikat dengan mana-mana tanggungjawab berbakeri. Marathon dengan lancar saja. Tapi insyaAllah, walau sesibuk mana kita, letakkan lah Allah yang pertama.

Hidup ini indah andai Allah itu yang tertinggi. Hilal Asyraf mengingatkan, orang mukmin itu bahagia kerana mereka punya Allah yang Maha Mencukupi.
Siapa tak jeles bila tengok orang lain marathon Ramadan? Kita pun nak jugak.
Dah tu, apa tunggu lagi tu? Jom le!

20 June, 2012

Akhawat super saiya, jom?


Tuhan,
Engkau suruh aku berusaha,
maka aku terus cuba mencuba,
tolak tepi semua duga,
merempuh sengsara derita.

Susah wahai Tuhan,
kerana aku manusia punya jiwa,
ada masa lemah tidak tertahan,
ada masa berdarah terluka.
Adakala rasa mahu berhenti,
tetapi hanya Dikau punca gerak langkahku ini,
justeru bila jatuh,
aku tetap bangun lagi.

Tuhan,
Engkau suruh aku berusaha,
maka tidaklah ada aku cita melainkan yang tinggi,
Engkau Maha Tahu wahai Tuhan bahawa tidak ramai memahami diri inii,
tetapi aku berusaha kerana Engkau yang memerhati.

Aku berselisih dengan mereka,
mereka dan mereka,
hatta orang yang aku cinta juga tidak mampu mendalami apa yang aku usaha,
kadangkala dalam langkahan ini aku terasa sunyi,
entah berapa gelen jejesan air mata menemani,
bukan mudah Wahai Tuhan,
sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui.

Kalaulah bukan keranaMu wahai Tuhan,
maka usaha ini telah lama aku henti,
tetapi aku masih melangkah hari ini Tuhan,
tanda aku masih usaha,
masih percaya,
kepadaMu tanpa ragu di dalam hati.

~ Hilal Asyraf ~

***********

Maka, atas asbab Allah swt yang menggerakkan langkah ini, aku gerak. Tak kan mau cenggeng selamanya? ceh!
kata nak jadi akhawat yang super saiya kuat jiwanya?

 aurora islam: No more tears for people...
                     Your tears are only for Allah...
                     Allah rindu kita ukhti...

sis noora: CABUT rasa sayang dan rindu pada manusia.

ps: baru baca post ukhti nasihah. rindu saat-saat dipanggil 'akak.....'..